Monday, August 9, 2010

Hidup Wanita Bernama Zai

Ini kisah seorang wanita bernama Zai. Dia ni perangai lain macam sikit. Dari sekolah sampai sekarang selalu buat hal. Malam malam lari ikut jantan. Tak balik balik rumah. Pastu susahkan ayah ngan kaum kerabat pi cari dia. Alih alih jumpa dalam semak kat belakang sekolah tengah malam buta pasai siangnya ayah dia marah sebab ikut jantan sana sini.

Belajar tak pernah minat. Habis tingkatan 3 terus berhenti. Umur 17 ikut lelaki kawin kat Siam. Balik kampung perut dah memboyot. Hasil perkahwinan tak di daftarkan tu dapat dua orang anak. Pastu dia bercerai. Kini wanita ini berusia 32 tahun. Anak sulungnya dah tingkatan dua dan di jaga oleh maknya. Yang kedua duduk ngan dia.

Lama tak dengar cerita dia, tup tup dengar nak kawin. Dengan cina baru masuk Islam yang dia kawan selama 8 tahun. Duduk sekali taktau dah berapa tahun. Yang terperanjatnya, dah ada anak perempuan ngan cina tu. Anak dia dah besar. Dah berlari pun. di jaga oleh mak pada lelaki cina tu. Pandai cakap cina sahaja.

Pada hari pernikahannya, Berwakil walikan oleh bapak sedaranya sebab ayah dah meninggal. adik lelaki pulak meninggal eksiden. Majlis tu diadakan oleh kaum kerabat cina tu. kerabat si perempuan hanyalah pakcik dan kakak perempuannya sahaja. Mak dan kakak yang lain taknak datang pasal marahkan dia.

Lelaki cina tu akad nikah sampai 4 kali sebab lidah pendek nak sebut bismillah pun tersangkut. Nasib tok imam veteren dan penyabar orangnya. Majlis tu pulak dijalankan di rumah cina tu sendiri. Nampak betapa supportnya keluarga cina itu.

Bapak saudara dia cakap, tak baik la keluarga dia wat macam ni. Zai dah insaf. Nak bina masjid dan taknak buat benda jahat lagi. Kita sebagai keluarga kena la bagi semangat kat dia sebab benda baik ni. Ini tidak siap nak pulau bagai. Tak elok la macam tu.

Berdasarkan kisah benar di atas, cik taknak komen lebih lebih. Lu pikir la sendiri...

2 comments:

baincardin said...

Selamat menyambut Ramadhan Al Mubarak :)

Alyssa said...

selamat menyambut ramadhan..:))